Mendekatkan Hati Saat Membaca Al-Quran (1)

RASULULLAH Shalallaahu ‘Alaihi Wasallam bersabda: “Ibadah umatku yang paling utama adalah membaca Al-Quran.”

Sabdanya lagi: “Andaikata Al-Quran berada dalam sebuah wadah kulit, niscaya ia tidak disentuh api.”

Rasulullah juga bersabda: “Tiada juru penolong yang lebih utama kedudukannya di sisi Allah pada hari kiamat daripada Al-Quran, tidak juga seorang nabi atau malaikat atau yang lain.”

Nabi Shalallaahu ‘Alaihi Wasallam bersabda, “Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman: ‘Barangsiapa disibukkan oleh pembacaan Al-Quran hingga ia tidak berdoa dan tidak meminta (apapun) kepada-Ku, maka Kuberi dia pahala yang paling utama bagi orang-orang yang bersyukur.”

Ketahuilah bahwa pembacaan Al-Quran mempunyai tata krama lahiriah dan batiniah. Tata krama lahiriah terdiri dari tiga hal, yaitu: pertama, Anda membaca Al-Quran dengan penghormatan dan pengagungan. Penghormatan itu tidak akan memasuki hati Anda selama bentuk penghormatan itu tidak ditunjukkan oleh sikap lahir Anda. Anda telah mengetahui bagaimana hubungan hati dengan anggota tubuh dan bagaimana memancarnya cahaya dari anggota tubuh ke dalam hati.

Bentuk penghormatan itu dapat ditunjukkan dengan cara duduk dalam keadaan suci, bersikap tenang sambil menundukkan kepala dan menghadap kiblat tanpa bersandar maupun berbaring sebagaimana Anda duduk di hadapan guru ngaji. Anda membaca Al-Quran dengan tartil (pelan dan memperhatikan semua kaidah bacaan Al-Quran), penuh rasa hormat, pelan, membaca huruf demi huruf, tidak terburu-buru.

Ibnu Abbas r.a. berkata, “Aku lebih suka membaca surah ‘Idza zulzilat’ dan ‘Al-Qaari’ah’ dan merenungkannya daripada membaca ‘Al-Baqarah’ dan ‘Ali Imran’ dengan terburu-buru.”

Kedua, gunakanlah waktu-waktu tertentu untuk mencapai tingkat keutamaan tertinggi di dalam pembacaan Al-Quran, misalnya dengan membacanya pada saat berdiri dalam shalat, terutama shalat yang dilakukan di dalam masjid dan di waktu malam, karena di waktu malam hati lebih jernih lantaran tidak ada aktivitas. Pada siang hari, meskipun Anda sudah mencoba menyendiri, mobilitas dan aktivitas orang-orang akan mengusik batin Anda dan mengganggu konsentrasi Anda. Apalagi jika Anda berharap untuk mendapatkan suatu kesibukan dan pekerjaan.

Meskipun begitu, selama Anda membacanya, meski sambil berbaring dan tanpa bersuci, tidak berarti sama sekali tanpa keutamaan. Karena Allah Ta’ala memuji semuanya. Allah Ta’ala berfirman: “Orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring.” (QS. Ali Imran: 191)

Akan tetapi tata krama yang kami paparkan itu sebagai tambahan keutamaan. Jika Anda lebih menginginkan akhirat, maka hendaknya Anda tidak begitu saja meninggalkan keutamaan.

Ali r.a. berkata, “Barangsiapa membaca Al-Quran sambil berdiri dalam shalat, maka dengan setiap hurufnya ia mendapat seratus kebaikan. Barangsiapa yang membaca Al-Quran di luar shalat dalam keadaan suci, maka ia mendapat dua puluh lima kebaikan. Barangsiapa yang membaca Al-Quran tanpa berwudhu, maka ia hanya mendapat sepuluh kebaikan.”

Ketiga, kuantitas (jumlah) bacaan yang dalam hal ini dibagi atas tiga tingkatan: (1) Tingkatan yang terendah, adalah bila Anda mengkhatamkannya sebulan sekali, (2) Tingkatan menengah, adalah bila Anda mengkhatamkannya seminggu sekali, dan (3) Tingkatan paling tinggi tertinggi adalah bila Anda mengkhatamkannya tiga hari sekali.

Nabi Shalallaahu ‘Alaihi Wasallam bersabda: “Barangsiapa membaca Al-Quran kurang dari tiga hari, berarti ia tidak mengerti agama.”

Ada pun mengkhatamkannya setiap hari sekali bukanlah sesuatu yang dianjurkan agama. Jangan Anda berpikir bahwa sesuatu yang baik dan bermanfaat akan semakin bermanfaat bila dilakukan dengan frekuensi yang lebih banyak. Karena rasio Anda tidak dapat menyelami semua rahasia atau misteri urusan Allah. Yang dapat menyelaminya hanyalah potensi kenabian. Maka Anda hanya perlu mengikuti. Karena urusan Ilahi yang spesifik tidak dapat dijangkau dengan kias atau analogi.

Tidakkah Anda menganalisa bagaimana Anda diseru untuk menunaikan shalat, tetapi Anda dilarang mengerjakannya sepanjang siang. Anda juga disuruh untuk tidak melakukan shalat sesudah shalat Subuh, sesudah shalat Ashar, ketika matahari terbit, ketika matahari terbenam dan ketika matahari mulai bergeser (dari titik kulmini) hingga sepertiga siang.

Bagaimana Anda bisa melakukan analogi di sini? Sementara implikasi negatif dari analogi Anda sudah jelas. Sama halnya dengan ucapan seseorang, “Obat itu berguna bagi orang sakit. Maka semakin banyak obatnya semakin berguna.” Padahal Anda tahu bahwa obat yang berlebihan (over dosis) barangkali malah bisa membunuh.*/Imam Al-Ghazali, dikutip dari bukunya 40 Prinsip Dasar Agama.

 

author
No Response

Leave a reply "Mendekatkan Hati Saat Membaca Al-Quran (1)"