Al-Qur’an untuk Kampung Mualaf di Lereng Merbabu

“Al Qu’ran di sini sangat dibutuhkan karena banyak santri yang belum punya.” Demikian dikatakan Yohanes  Kristanto. Kok namanya seperti orang Kristen?

Benar. Pak Yo, demikian biasa dipanggil  memang orang Kristen.  Bahkan dia seorang pendeta. Tapi itu dulu. Sekarang dia sudah menjadi Muslim, setelah bersyahadat beberapa bulan lalu. Bagi yang ingin tahu mengapa Yohanes memilih Islam, bisa menonton videonya di chanel Hidayatullah TV  dengan judul “Dua Hal Ini Sebabkan Pendeta di Semarang  Masuk Islam, Setelah Memurtadkan 430 Muslim.”

Seperti diakui di dalam video tersebut, dulu ia pernah sukses memurtadkan ratusan Muslim. Kini seakan ‘balas dendam’, Yohanes ingin membayar dosa-dosanya dengan giat berdakwah. Khususnya di daerah-daerah yang  menjadi sasaran pemurtadan seperti di lereng Gunung Merbabu  dan Bayat Klaten. Keduanya di Jawa Tengah.

Di lereng Merbabu, tepatnya di Gantang, Sawangan, Magelang terdapat kampung mualaf.  “Ada sekitar 200 mualaf,” kata Wandi, penggerak dakwah di Gantang. Bahkan ada satu dusun dulu mayoritas Kristen, kini kondisinya sudah berbalik. “Yang non Muslim tinggal 14 kepala keluarga,” tambah Wandi. Yohanes kemudian ikut bergabung memperkuat dakwah di Gantang.

Salah satu strategi yang dilakukan Wandi adalah mendirikan Taman Pendidikan Al Qur’an (TPQ). Dengan  mengajarkan al-Qur’an, dia bermaksud membentengi anak-anak dari gerakan pemurtadan.  Alhamdulillah, kini TPQ Baitul Makmur santrinya ratusan, mulai anak-anak hingga remaja. Menariknya, di antara santri itu banyak pula anak-anak non Islam. “Mereka ikut ngaji karena tertarik pada  teman-temannya,” kata Wandi.  Karena tiap hari mengantarkan anaknya ngaji, lama-kelamaan orangtuanya ikut  masuk Islam.

Juni lalu, Yayasan Wakaf al-Qur’an Suara Hidayatullah (YAWASH) mengantarkan al-Qur’an untuk para santri TPQ. Banyak di antara mereka belum punya al-Qur’an. “Saya atas nama TPQ Baitul Makmur mengucapkan jazakallah khairan katsira,” kata Ani yang mendapat amanah kepala TPQ.

Kita doakan gerak dakwah di Sawangan terus berdenyut untuk membentengi akidah umat. “Jika dakwah berjalan, kami sulit masuk,” katanya Yohanes. Kata ‘kami’ di sini menggambarkan saat Pak Yo masih aktif melakukan gerakan pemurtadan.

Yuk, berwakaf al-Qur’an. Masih banyak saudara kita di pelosok negeri yang membutuhkan al-Qur’an.* Bambang S/sejutaquran.org

Leave a Reply

Your email address will not be published.